INI LOH MASA MUDA SAYAH

9:31:00 PM


Awalnya sayah iseng buka foto-foto waktu jaman putih abu-abu. Yap, sayah juga sama seperti kalian yang pernah mengalami masa-masa itu. Dimana masa-masa itu menjadi masa paling menye dikehidupan gue.

Sayah gak seperti anak yang lain yang pernah mengalami masa-masa TK, bukan karena sayah gak mampu atau karena hal lainnya, tapi karena sayah bandel.


Dan sayah pernah bertanya kepada Ibu.


Sayah :”bu, kenapa aku ko ga dimasukin ke sekolah TK dulu?”

Ibu :”kasian anak yang lain gus...”
Sayah :”ko gitu? Emang ibu gak kasian sama anak sendiri?”

Ibu:”bukan apa-apa gus, kalo ibu sekolahin kamu ke TK, nanti anak yang lain pada gak mau sekolah”

Sayah:”..............”


Kebetulan di kampung sayah sekolah TK itu hanya ada satu biji. Tapi sayah gak minder ko, bung Karno juga yang gak pernah sekolah TK bisa jadi presiden.
Yap, sayah langsung sekolah SD. Singkat cerita sayah lulus SD. Lohh bukannya tadi baru masuk? *biar cepet nyet!

Sayah masuk MTsN bukan SMP. Tiga tahun sekolah di MTsN dengan gelar “BuCeng”(Budak Cengos) nama yang diberikan kepala sekolah ketika sayah dipanggil menghadap Yang Maha Kuasa #ehhh kepala sekolah maksudnya. Kebandelan sayah makin menjadi ketika sekolah di MTsN. Sayah mulai kenal yang namanya rokok, bolos, sering nginep di warnet dan kehidupan laknat yang lainnya.

Saking seringnya sayah bolos, sayah mendapat perlakuan istimewa dari sekolah. Sayah dapet absen khusus dari sekolah, dimana harus tanda tangan tuh absen ketika datang dan ketika pulang sekolah.

Tapi ada satu kejadian yang membuat sekolah sayah galau tingkat kabupaten. SAYAH JADI JUARA UMUM KE-3 dari seluruh kelas IX. Kepala sekolah sayah yang ngumumin juga matanya sampai pindah ke pantat (jauh banget pindahnya). Seluruh siswa juga sampai kentut saking kagetnya. Kebayang gak satu sekolah kentut, gimana rasanya tuh cuaca.

Sebagai penghargaan sayah dan ke-10 juara umum yang lainnya naik ke atas panggung. Semua siswa histeris, bukan karena sayah juara dan bangga kepada sayah. Tapi muka sayah masih muka kasur, yap, ketika Ibu kepsek baca pengumuman sayah malah tidur.

Satu hal lagi yang membuat sayah pengen bershower ketika sungkeman ke Ibu kepsek. Yakaleee nikah, pake sungkem segala. Kita sungkem ngantri nih, yang lain pas sungkem dapet elusan mesra di kepala dan punggung. Giliran sayah, kamprett sayah malah dijitak. Kalo bukan kepsek udah sayah bakar tuh orang. Sambil berbisik nista ‘kamu dapet ilham darimana?’

Jelas sayah juara umum lah, orang yang lain sekolah, gue ikut bimbel :D



Ohh yaa, betewe kapan nih cerita masa putih abu-abunya? Sabarlah nyet, , , lagian ga enak juga kan kalo sayah langsung cerita masa putih abu-abu. Dalam benak kalian nanti bertanya-tanya, gimana dengan masa eSDe dan eSeMPe-nya? (pede banget) ni juga sayah kagak tau, cerita sayah dibaca apa kaga.


Sekiaaan dulu ya nyet, dan selamat bergondok ria bagi yang udah baca tulisan sayah *kaboooor*



*balik lagi, sendal ketinggalan*

Okey, cerita SMA sayah kayak gini nih.
Setelah lulus SMP, sayah melanjutkan ke jenjang selanjutnya. Tapi, bukan SMA, sayah masuk Madrasah Aliyah Negeri (MAN). Sebenrnya sayah nggak mau masuk MAN, sayah pengennya masuk SMA di Bandung. Tapi berhubung keinginan sayah bertolak belakang dengan keinginan orang tua, nya teu nanaon lah.

Ternyata kalo sesuatu didasari dengan keterpaksaan tentu nggak akan berjalan dengan baik. Kehidupan sayah di MAN mulai kacau, bolos, kabur mulai sayah tekuni kembali. Sampai saat dimana sayah dapet kabar bahwa sayah mau dikeluarin dari Man tersebut. Sayah sebagai siswa tentunya tidak mau kalah dengan keputusan sekolah. Sayah berinisiatip untuk minta pindah kepada orang tua, dan entah ada angin apa orang tua mengijinkan begitu sajah.

Singkat cerita sayah pindah ke salah satu SMA Negeri di Bandung, sayah tinggal bersama bibi. Dan hidup numpang itu bener-bener gak enak. Namun kebiasaan gue di sekolah masih tetep ada, iya sayah masih suka bolos, kabur dan ngintip tukang gorengan.

Namun seiring berjalannya waktu sayah sadar dengan sendirinya, sebenernya karena mau menjelang UN juga sih. Jujur sayah takut ketika akan menghadapi UN yang katanya soalnya itu dibagi jadi lima paket. Dan sayah pun tobat.

Dari sekian banyak kehidupan sayah yang carut marut, sayah mendapatkan beberapa pencerahan.

Pertama, Jika kita mempunyai satu keinginan kepada orang tua, tentunya yang positif yah. Bicarakan secara baik-baik, orang tua pasti ngerti ko. Jangan sampe kita terpaksa menjalani keinginan orang tua yang bertentangan dengan keinginan kita. INGET, INI HANYA DALAM MINAT DALAM BELAJAR.

Kedua, harus pinter-pinter milih pergaulan. Bukan pinter nyari temen yang bisa diutangin, tapi kudu pinter nyari temen yang bisa membimbing kita dalam kebaikan. Karena menurut sayah sebagai anak rantau, peran temen itu sangat berdampak pada kehidupan kita.

Ketiga, jangan sekali-kali menjalani sesuatu dengan keterpaksaan. Karena hasilnya juga gak akan seindah jika kita menjalani sesuatu itu dengan ikhlas. Apalagi dalam pendidikan, kalian harus punya planning tersendiri, jangan sampe kalian menentukan jurusan kuliah hanya karena pengen dibilang keren atau apalah itu.

Keempat, libatkan Tuhan dan peran orang tua dalam pencapaian tujuan kalian.

Kurang lebih seperti itu pencerahan yang sayah dapatkan.


Bukan makasud menggurui, tapi sayah hanya sebatas berbagi pengalaman supaya kalian gak terjerumus ke dalam kehidupan yang sayah alami sebelumnyah.
*benerin peci*

You Might Also Like

14 komentar

  1. ASELI... liat tuh gambar sendal gue udah gondok beneran -____-
    kapan tinggal di Asramanya om? kok kaga ada?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya terus sayah harus manjat tebing gitu?

      Nanti ya di next post :)

      Delete
  2. iya pak haji #manggut manggut baca pencerahannya :D

    ReplyDelete
  3. Gue jadi pengen nanya, lo lulus UN, dot?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kutu! Ya gak mungkin juga sayah kuliah kalo gak lulus UN mah -___-

      Delete
  4. Kyaaaaaa si Badot ternyata masih bisa lempeng (apanya hayo). Lumayan, petuahnya bisa gue tularin ke keponakan tetangga gue :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cobain aja dulu ama lo :D
      Nanti biar bisa sama-sama lempeng :D

      Delete
  5. super sekali ya pencerahannya :D
    semua yg dilakuin karena terpaksa itu gak bakal bagus hasilnya. apalagi terpaksa nikah karna dijodohin #eeh

    ReplyDelete
  6. masa dimana anda sangat begitu "Cengos" sekali haha :D
    emejing story *srooottt*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anda salah satu saksi binalnya bung! :D
      Mhihihi

      Delete
  7. Ternyata mang badot bisa nulis yang 'waras' juga #ehh

    ReplyDelete
  8. Kocak baca yang Ngais munding :D dibales ah..
    Terus urang kudu ninyuh marimas?

    ReplyDelete
  9. Wah... trnyata tak brjalan mulus yah...

    ReplyDelete

Terima kasih udah berkunjung ke blog gue yang gini-gini aja. Silahkan comment ya, kasih masukan juga ya biar kedepannya blog ini gak kebelakang.