Pulsa oh Pulsa (Antara Aku dan Pulsa)

9:13:00 AM


Jaman semakin modern, teknologi semakin canggih dan Aurel pun semakin dewasa. Sudah gak asing lagi di era masa kini dengan yang namanya teknonolgi, bahkan sudah menjadi kebutuhan. Pendidikan, gaya hidup dan bagi jomblo sekalipun teknologi begitu dibutuhkan. Semakin hari semakin banyak saja yang namanya gadget. Jumlahnya sudah semakin membinal, sudah mengalahkan jumlah bulu betis gue. Penggunanya semakin beragam dari yang bijak, dewasa dan alay.

Seharusnya dengan semakin berkembangnya teknologi maka semakin pintar juga dalam menggunakan teknologi tersebut.

Namun sebagian teknologi tidak bisa dipisahkan dari yang namanya pulsa, iya pulsa. Apalah artinya sebuah gadget jika tanpa adanya pulsa. Apalagi sekarang sosial media sudah semakin nge-trend. Sudah menjadi kebutuhan. Untuk pendidikan, bisnis atau untuk sekedar meluapkan kegalauan.

Begitupun kehidupan gue yang gak bisa lepas dari yang namanya pulsa, terkadang jatah makan gue sering terpakai buat beli pulsa. #DeritaAnakKosan

Jika dihitung, dari pertama gue punya hape sampe sekarang duit yang gue gunakan untuk beli pulsa saking banyaknya mungkin cukup untuk beli kapal pesiar. Okey ini lebay. Tapi ya gimana lagi, pulsa sudah menjadi kebutuhan yang penting setelah makan, minum, tidur dan galau. Galau takkan lengkap rasanya jika gak apdet status di pesbuk maupun twitter.


Banyak pengalaman kehidupan gue dengan yang namanya pulsa:

Pulsa sering ludes

Ini kasus yang lumayan bikin nyesek, gak nyesek gimana coba, ketika asik smsan atau internetan eh taunya pulsa kita cekak. It’s so ngehe you know? Gak jarang hanya berawal dari pulsa, gue berantem sama pacar, sama guru dan pak RT. Iya gue jadi brondong  guru dan pak RT. Berbagai cara dilakukan agar pulsa terisi kembali, jualan betadine di jalur gaja sampai ngepel jalan tol gue lakuin demi membeli pulsa.

Sering gara-gara duit gue abis buat beli pulsa gue puasa. Dan sering juga gue gagal jalan bareng pacar gara-gara duit abis buat beli pulsa. Kadang kita suka sayang kalo ngeluarin duit untuk sedekah, jajanin pacar atau menolong teman yang lagi butuh. Tapi untuk pulsa rasanya tak pernah ada penyesalan. Kita rela dibuat menderita oleh pulsa. Inikah yang dinamakan cinta?

Ketika jomblo dan sampai saat ini alhamdulillah gue udah menanggalkan kostum jomblo, pulsa tetap saja menjadi kebutuhan. Bedanya ketika jomblo pulsa abis buat dipake apdet status galau dan send all sms ke nomor cewek. Dan alhamdulillah ketika gue punya pacar, pulsa malah tambah boros. Untuk paket BB, nelpon atau sms, rasanya pulsa semakin gak betah diem di hape.



Jualan pulsa

Iya, gue pernah jualan pulsa. Waktu di pesantren dulu gue jualan pulsa, dan alhamdulillah bangkrut karena pelanggannya gue doang. Yang ngisi pulsa ke gue dua orang perhari, sedangkan gue isi pulsa empat kali sehari. Bukannya untung malah buntung. Namun ada juga orang yang sukses karena jualan pulsa tentunya bukan gue orangnya. Yang sukses jualan pulsa adalah mereka yang bisa me-manage setiap penjualan dan pengeluarannya. Dan saat itu gue berpikir gue gak cocok kerja jualan pulsa, gue cocoknya kerja di air.



Gue pun merasa malu jika harus terus menerus minta jatah buat beli pulsa. Dengan tekad yang kuat dan semangat yang menggebu-gebu, gue memutuskan untuk rajin mengikuti kuis yang berhadiah pulsa. Alhamdulillah sejak gue sering ikut kuis yang berhadiah pulsa, gue gak pernah menang. #Kasian #NangisDijamban

Pencerahan pun gue dapat ketika gue sering kehabisan pulsa. Jika pulsa kalian habis maka jual hape kalian, lalu hasil dari jual hape tersebut kalian belikan pulsa. Gampang kan?

Cara isi pulsa di jaman sekarang juga semakin beragam, mulai dari voucher, elketrik dan lewat ATM. Namun yang paling populer di kalangan kita adalah isi pulsa elektrik. Itu dikarenakan karena kemudahan yang dimilikinya. Kita hanya perlu sms temen, pacar atau selingkuhan yang jualan pulsa untuk mengisi pulsa kita. Saran saja, kalau kalian punya pacar suruh dia untuk jualan pulsa. Segudang manfaat akan kalian nikmati jika punya pacar penjual pulsa, bisa ngutang kapan aja dan tanpa harus ditagih. Dan kalau kalian sampai ditagih karena ngutang pulsa, itu bukan pacar yang baik. Putusin aja!

"Dibalik LDR yang kokoh terdapat pulsa yang banyak"

Itu aja sih pengalaman antara gue dan pulsa. Sekian dan terima kasih.

Sumber gambar: Google.com



You Might Also Like

20 komentar

  1. hahaha sumpah ngakak xp

    btw lo udah punya pacar? kok mau sih dia sama lo? gak nyesel apa dia udah pacarin cowo yang minim pulsa? #miris

    untung gue bukan pacar lo. gak banget deh kalo nanti gue disuruh jualan pulsa. mending jualan jamban deh di Garut

    sori kalo tersinggung :))

    ReplyDelete
  2. Dibalik LDR yang kokoh terdapat pulsa yang banyak
    nice quote kak :D

    ReplyDelete
  3. Sepertinya anda harus banyak belajar trik berjualan pulsa sama tbeli bebe karena jualan pulsa hahaha

    kalo cocoknya kerja di air, kenapa gak jadi pilot sukhoi aja #NaonCenah :D

    ReplyDelete
  4. ngga salah emg pojok pulsa milih artikel ini jd juara yg prtama, trnyta emg artikel'y keren + lucu + gokil, slmt ia dpt modem flash dari pojokpulsa.co.id :D

    gua jg ikut lomba blog pojok pulsa, walaupun ngga juara prtma, tp lumayan dpt plsa 5ooo (juara 40 besar)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih...

      Tenang, mungkin bukan saatnya. Suatu saat pasti menang. Cemunguth!!!

      Delete
  5. hahahhahha ngakak :)) asiiikkk niiihhh dapet modeeeeeeemmm :D

    ReplyDelete
  6. bagus....bagus....mantap ceritanya sob

    ReplyDelete
  7. setuju banget, di balik LDR terdapat pulsa yang banyak. Tapi mendingan jangan LDR lah, jaman sekarang ndak bisa diandalkan yang namanya LDR,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga sih, LDR itu banyak godaannya. Sekalian curhat :D

      Delete
  8. memang bagus postingnya, pantas saja juara 1 di lomba blog pojok pulsa.

    ReplyDelete
  9. Makasih, situ juga pasti bisa kok :)

    ReplyDelete
  10. selamat ya udh menang, sya jdi pngen ikutan lomba blog thap kedua

    ReplyDelete
  11. Makasih, iya dong ikutan biar seruuu :)

    ReplyDelete

Terima kasih udah berkunjung ke blog gue yang gini-gini aja. Silahkan comment ya, kasih masukan juga ya biar kedepannya blog ini gak kebelakang.